Jokowi Menjadi Orang Pertama Di Suntik Vaksin Sinovac, Ini Komentarnya

Jokowi  Menjadi Orang Pertama Di Suntik Vaksin Sinovac, Ini Komentarnya
Joko widodo ( Presiden RI ) Mendapatkan Suntikan Vaksin Sinovac dari Tim Dokter

JAKARTA   - Pekan ini dipenuhi dengan berita vaksin corona asal perusahaan China, Sinovac Biotech, CoronaVac. Pasca Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan izin penggunaan darurat dan Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyatakan halal penggunaan vaksin, RI secara resmi memulai vaksinasi Rabu (13/1/2021).
Melalui live streaming yang disiarkan YouTube Sekretariat Presiden, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menjadi orang pertama di RI yang divaksin Covid-19. Ia menerima suntikan pukul 09.40 WIB.

Jokowi sendiri sudah mulai menjalani serangkaian vaksinasi di Istana Merdeka. Setidaknya ada empat tahapan yang akan dilalui Jokowi, mulai dari klasifikasi data, melakukan serangkaian tes kesehatan, penyuntikan vaksin, serta kartu tanda suntik vaksin Covid-19.

Jokowi yang mengenakan kemeja lengan pendek lengkap dengan masker, diperiksa oleh petugas vaksinasi. Jokowi langsung melakukan serangkaian tes kesehatan yang mencakup tensi darah serta riwayat kesehatan terkini.

"Sudah lama saya nggak periksa, " kata Jokowi berkelakar di depan petugas.

Setelah petugas mengetahui riwayat kesehatan Jokowi, kepala negara kemudian bergeser ke meja sebelah untuk menjalani serangkaian penyuntikan vaksin. Ia disuntik tak lama, tidak sampai 3 menit.

Pasca disuntik, Jokowi kemudian mendapatkan kartu tanda suntik vaksin. Kemudian, Jokowi kembali bergeser ke meja sebelah untuk menyampaikan laporan kepada petugas vaksinasi.

Selain Jokowi setidaknya ada 20 orang lain yang disuntik. Mereka dibagi dalam tiga sesi. Yakni:

Sesi 1 :
1. Presiden Jokowi
2. dr. Daeng M. Faqih (Ketua IDI)
3. Dr. H. Amiesyah Tambunan (Sekjen MUI/Muhammadiyah)
4. Kiai Ishom PP NU
5. Panglima TNI
6. Kapolri
7. Rafi Ahmad (Perwakilan Anak Muda)

Sesi 2
1. Budi G. Sadikin (Menteri Kesehatan)
2. Prof Dr Unifah Risyidi (PGRI)
3. Ronal Tapilatu (PGI)
4. Agustinus Heri (KWI)
5. I Nyoman Suarthanu (PHDI)
6. Partono Bhikkhu N. M (Permabudhi)
7. Peter Lesmana (Matakin)

Sesi 3
1. Penny Kusumastuti (Kepala Badan POM)
2. Rosan Perkasa (Perwakilan Pengusaha)
3. Ade Zubaedah (Sekjen Ikatan Bidan Indonesia)
4. Nur Fauzah ( Perawat)
5. Lusy Noviani (Apoteker)
6. Agustini Setiyorini (Buruh)
7. Ibu Narti (Pedagang)

Sementara itu, di belahan bumi lainnya, Brasil juga mengeluarkan rilis resmi soal kemanjuran Sinovac. Berbeda dari Indonesia yang 63%, di Brasil vaksin ini hanya 50, 4% efektif melawan Covid-19.
Brasil adalah negara pertama yang menyelesaikan uji coba tahap akhir vaksin Coronavac. Institut Butantan yang dikelola negara telah dikritik oleh para ilmuwan dan pakar kesehatan karena kurangnya transparansi dalam mempublikasikan data uji coba vaksin.

Lembaga tersebut dilaporkan menunda perilisan hasil percobaan tiga kali. Pekan lalu mengumumkan sebagian data yang menunjukkan tingkat efektivitas yang kemudian direvisi jauh lebih rendah.

Menurut laporan Wall Street Journal, Butantan mengatakan pekan lalu bahwa CoronaVac 78% efektif di antara relawan dengan infeksi ringan hingga parah. Tetapi institut itu mengatakan pada Selasa (12/1/2021) bahwa tingkat kemanjuran keseluruhan turun menjadi 50, 4% saat memasukkan kasus-kasus "sangat ringan" yang tidak memerlukan bantuan medis.

Namun lembaga tersebut meyakinkan vaksin ini tetap manjur. "Ini adalah vaksin yang aman dan efektif yang semua kriteria untuk membenarkan penggunaannya dalam keadaan darurat, " kata Direktur Butantan Dimas Covas saat mengumumkan laporan tersebut.

Sebagai perbandingan, vaksin Covid dari Pfizer/BioNTech dan Moderna dilaporkan 95% efektif dalam uji coba tahap akhir. WHO sebelumnya memberi ambang batas 50%.

Brasil dan negara berkembang lainnya telah menaruh harapan mereka pada vaksin China. Apalagi negara-negara kaya banyak yang sudah mencaplok vaksin yang dikembangkan oleh negara barat, seperti Pfizer/BioNTech dan Moderna .

Vaksin CoronaVac juga lebih murah dan lebih mudah untuk diangkut karena dapat disimpan di lemari es biasa. Ini berbeda dari Pfizer/BioNTech dan Moderna yang harus disimpan pada suhu di bawah beku.(***)

BANDUNG
Nanang Suryana

Nanang Suryana

Previous Article

Jokowi Ikut Bela Sungkawa Atas Terjadinya...

Next Article

Taman Wisata Candi (TWC) Tetap Beroperasi

Related Posts

Peringkat

Profle

Subhan Riyadi

Siswandi

Siswandi

Postingan Bulan ini: 4

Postingan Tahun ini: 502

Registered: Jan 25, 2021

Bilwadi_wk

Bilwadi_wk

Postingan Bulan ini: 1

Postingan Tahun ini: 151

Registered: Feb 4, 2021

Bram Injana

Bram Injana

Postingan Bulan ini: 1

Postingan Tahun ini: 60

Registered: Feb 20, 2021

Ibnu S. Mattangaran

Ibnu S. Mattangaran

Postingan Bulan ini: 1

Postingan Tahun ini: 63

Registered: Mar 2, 2021

Profle

Bram Injana

Persembahkan Emas di HUT 76 Kemerdekaan Indonesia, Deretan Bonus Menanti 
Generasi Baru Indonesia Komisariat UIN Alauddin Makassar Gelar Aksi Peduli dan Berbagi 
Antoni Ginting Gagal ke Final Cabor Bulutangkis, Fokus Hadapi Gordon 
Perwira Polres Luwu Utara Ini Naik Pangkat AKP, Ini Harapan I Gede Soma

Follow Us

Recommended Posts

Perwira Polres Luwu Utara Ini Naik Pangkat AKP, Ini Harapan I Gede Soma
Polsek Baradatu Ringkus Dua Pelaku Rampas Dompet Sopir Truk di Jalinsum
Koramil 0824/04 Sukowono Bantu Lakukan Patroli Pengawasan Protokol Kesehatan
Koramil 0824/18 Kencong Kawal Pemakaman Protokol Kesehatan Warga Desa Keraton
Hormati Jasa Para Pahlawan, Kasal Perintahkan Pemindahan Makam